• SMP NEGERI 13 BOGOR
  • CHERIA | Cerdas, Higienis, Enerjik, Responsif, Inovatif, Adaftif

Pagi di Ciwidey

Rencana liburan kali ini ingin mudik ke kampung halaman. Aku sampaikan hal ini kepada anak bujangku.


"Nak, liburan ke kampung aja ya?"tanyaku dengan antusias. "Pulangnya naik apa Bu?" balik anakku yang bertanya. "Naik bus aja" jelasku. "Naik bus, nggak mau ach, maunya pake pesawat aja. Anakku mulai merajuk. Naik pesawat, zaman now, olala...
Karena keuangan tak mengizinkan untuk naik pesawat, diputuskan untuk tidak jadi mudik.
"Bu, kita ke Bandung aja, daripada tidak liburan dan di rumah saja BT, "kata anakku pada suatu pagi. "Iya, udah nanti malam kita berangkat,"jawabku. 'Malam, Mengapa nggak siang aja?"tanya anakku. Sepertinya sudah nggak tahan ingin jalan-jalan. Malam lebih adem sepi, jauh dari ingar bingar. Tidak terjebak dalam kemacetan yang tak pernah berujung.


Malam kira-kira pukul 21.30 kami meluncur menelusuri jalan Cisarua. Dinginnya malam menusuk hingga sumsum. Kami berhenti sejenak sekedar menghangatkan tubuh. Semangkuk sekoteng telah di depan mata, hhmmm wanginya menelisik rongga hidung.

Sekoteng

Sendiri menikmati sekoteng dalam peluk dingin merasuk hingga pori-pori

Eksotik rasanya menggigit tengah malam di Masjid At-Ta'awun

Kemilau lampu-lampu jalanan menambah indahnya pemandangan alam nan asri, aroma kebun teh menyelinap di hidung bangir. Kebun teh

Objek wisata ini sangat ramai, digemari penduduk lokal dan luar daerah, sebagai tempat transit, mengurai lelah setelah menempuh perjalanan panjang

Teh hangat, kopi pahit, dan manis, sekoteng juga ada, penetralisir dingin yang menusuk

Embusan angin semakin mengusik, rasa lapar pun menghantui

Nanar mata memandang sekitar, pandangan berhenti pada sebuah keluarga yang sedang asyik menyeduh, menyeruput sekoteng hangat, alangkah bahagianya mereka

Gurat-gurat keharmonisan menyatu di wajah-wajah yang kemayu

Setelah semangkuk sekoteng menghangatkan tubuh, kami melanjutkan perjalanan ke Kota Bandung. Tujuan pertama adalah Lembang. Karena di Lembang suami telah menunggu usai acara workshop para kepala sekolah SDN se-Bogor Tengah.
Alhamdulillah, sampai di Lembang sebelum masuk waktu salat subuh. Istirahat sebentar di halaman masjid menunggu azan subuh berkumandang. Tidak jauh dari tempat penginapan suami. Kira-kira 1 KM dari masjid.
Karena masih subuh, anak semata wayangku melanjutkan tidurnya di penginapan. Mumpung waktu cek outnya masih lama, pukul 12.00. Mengapa tidak dimanfaatkan? Sayangkan, kalau kita bayar sendiri, hehehe. Azaz manfaat.


Tujuan wisata kali ini ke Kawah Putih Ciwidey. Sebenarnya dua tahun terakhir berturut-turut, setiap awal tahunnya kami ingin mengunjungi Kawah Putih. Namun tak pernah sampai ke Kawah Putihnya. Terjebak macet parah. Pertengahan jalan putar haluan. Pernah juga sudah hampir sampai ke Kawah Putih, tiba di sana sudah mau tutup.
Kalau hari ini mau berangkat tidak akan memungkinkan, waktunya sudah siang.
Kami melanjutkan perjalanan ke rumah saudara di Buah Batu. Sudah lama juga saudara bermukim di sini. Kegiatannya sehari-hari berjualan sate padang. Omsetnya Alhamdulillah sangat menjanjikan. Terbukti dari tempat tinggalnya yang 3 lantai.
Istirahat melepas lelah hingga sore.
Malamnya kami keluar menikmati satenya yang luarbiasa, menggugah selera.
Esok harinya kami bersiap berangkat menuju Kawah Putih.


Alhamdulillah, akhirnya pukul 08.15 kami mengijakkan kaki di Kawah Putih Ciwidey. Banyak juga pengunjungnya. Ternyata kami bukanlah pengunjung yang pertama datang. Di area parkir sudah berjejer mobil dari segala merek dan berbagai tipe.
Bau belerang mengusik rongga hidung. Untunglah, di tempat pembelian sudah disediakan masker. Hawanya tidak enak. Kami melihat-lihat sebentar. Tidak lama kami meninggalkan lokasi yang semakin siang semakin padat. Hanya sekadar menjawab rasa penasaran yang menghantui selama ini. Kami beranjak dari Kawah Putih memudian berhenti sejenak menikmati indahnya kebun strawbery. Petik sendiri, hasil petikan 1 kg 80 ribu. Karena keasyikan memetik strawberi tidak terasa setelah ditimbang sampai 2 kg an. Subhanallah, demi strawberi terpaksa merogoh kocek 175 ribu. Waauuu.....

Tulisan Lainnya
Pelaksanaan Try Out di SMPN 13 Bogor

Try out adalah bentuk ujian sebagai uji coba yang diberikan kepada peserta didik. Try out yang diberikan kepada peserta didik sangar penting artinya bagi semua pihak yang terkait denga

28/10/2019 09:53 - Oleh Reni Supriati - Dilihat 531 kali
PTS dengan Android

Senin, 16 September 2019. Sekolah kami melaksanakan Penilaian Tengah Semester (PTS) ganjil. Ada Sedikit perbedaan dengan tahun sebelumnya. Khususnya untuk kelas 9, PTS menggunakan HP an

16/09/2019 11:59 - Oleh Mardianis - Dilihat 758 kali
Masjid Baru

Alhamdulillah, pagi ini 6 September 2019 kami guru-guru beserta siswa SMP Negeri 13 Kota Bogor sudah bisa kultum di Masjid An-Nur. Masjid sekolah yang pembangunannya penuh perjuangan lu

06/09/2019 16:43 - Oleh Mardianis - Dilihat 456 kali
Melatih Disiplin dengan LTUB

Seminggu terakhir ini KBM kurang kondusif. Hal ini disebabkan karena sebagian besar siswa terlibat sebagai peserta lomba tata upacara bendera (LTUB). Hanya tersisa beberapa siswa di dal

15/08/2019 09:10 - Oleh Mardianis - Dilihat 610 kali
Krisis Moral, Akhlak, dan Etika

Dasyatnya perkembangan dan kemajuan teknologi, memberi pengaruh besar terhadap perkembangan moral, akhlak, dan etika di kalangan masyarakat. Memang kemajuan tersebut memiliki manfaat ya

29/07/2019 07:15 - Oleh Mardianis - Dilihat 691 kali